Page Header Logo

JURNAL PSIKOLOGI

INGATAN SEJARAH DAN FIGUR PEMIMPIN PADA PRIBUMI ‘JAWA’ DAN NON PRIBUMI ‘TIONGHOA’

Idhamsyah Eka Putra, Thomas Satriyanto, Eko A. Meinarno

Abstract

Penelitian ini berupaya menyelidiki ingatan sejarah Indonesia dan figur pemimpin pada etnis mayoritas pribumi Jawa dan etnis non-pribumi Tionghoa. Di dalam proses sejarahnya, Indonesia telah membentuk konstruksi sosial atas dua perbedaan identitas (pribumi dan non-pribumi) yang dapat menciptakan sentimen negatif antar identitas dan mendorong representasi makna, ingatan sejarah, dan karakter pemimpin yang berbeda. Saat kebijakan-kebijakan berbau diskriminasi dicabut pasca tahun 2002, toleransi dan interaksi antar kelompok tersebut meningkat. Diduga interaksi itu turut mempengaruhi pola ingatan akan sejarah keindonesiaan dan figur pemimpin. Guna membuktikan argumen tersebut, etnis Jawa sebagai perwakilan identitas pribumi dan merupakan etnis mayoritas serta etnis Tionghoa sebagai kelompok non-pribumi dijadikan sebagai subjek penelitian. Pertanyaan dalam bentuk asosiasi kata dan kuesioner dalam bentuk pertanyaan terbuka disebarkan pada 558 partisipan (Jawa= 61.5%, Tionghoa= 38.5%) berusia 15-40 tahun (M= 20.96). Hasil penelitian menunjukkan bahwa menurut etnis Tionghoa peristiwa sejarah hari raya kemerdekaan 17 Agustus 1945 dan reformasi 1998 sebagai peristiwa sejarah yang paling penting. Sementara itu, menurut etnis Jawa peristiwa sejarah 17 Agustus 1945 dan G 30 S sebagai peristiwa sejarah yang paling penting. Tiga tokoh yang paling diingat menurut kedua kelompok adalah Soekarno, Gus Dur, dan Soeharto yang menjelaskan representasi sosial akan figur pemimpin secara hegemonik ada pada sosok presiden. Di pihak lain, temuan mengenai ingatan sejarah menjelaskan bahwa tidak hanya peristiwa politik, namun peristiwa traumatik juga menjadi pusat ingatan sejarah dan figur pemimpin bagi etnis Tionghoa dan etnis Jawa.
Kata Kunci: Ingatan sejarah, Peristiwa sejarah, Pemimpin, Representasi sosial, Identitas sosial

Full Text:

Abstrak

Article Metrics

Article view : 327 times
Abstrak : 114 times